Kadis Perhubungan Simalungun Roony Butarbutar : Juru Parkir Tak Beri Karcis Pada Konsumen Jangan Dibayar

1 0
Read Time2 Minute, 53 Second

Gi-media.com Simalungun, Sumut – Ronny Butarbutar Kadis Perhubungan Kabupaten Simalungun menghimbau pada masyarakat untuk tidak membayar pada juru parkir yang tidak memberikan karcis pada konsumen,

“Kalau tidak ada karcisnya jangan dibayarkan,tanyakan identitasnya,karena pengutipan restribusi parkir harus dengan karcis restribusi” ,jelas Ronny,Senin (28/9/2020).

Sayangnya para juru parkir yang ada di Kecamatan Bandar,Pematang Bandar dan Bandar Masilam mengutip sejumlah uang tanpa memberi karcis pada konsumen.

Hasil pengutipan retribusi parkir disinyalir tidak sampai ke kas Daerah, uang yang seharusnya menjadi salah satu Pendapatan Asli Daerah diduga raib di kantong oknum-oknum tertentu.

Bukan tanpa alasan, hal itu terlihat dari sejumlah lokasi parkir, di mana para juru parkir (jukir) tepi jalan rata-rata tidak memberikan karcis tanda bukti pembayaran

Agus Salim tokoh pemuda Kecamatan Bandar pada Senin (28/09/2020) mengatakan, dengan tidak menggunakan karcis parkir diduga kuat disengaja, para juru parkir menyerahkan setoran tidak berdasarkan jumlah karcis yang habis digunakan dalam sehari, namun hanya menyetorkan sesuai dengan jumlah yang ditentukan koordinator yang ditunjuk Dinas Perhubungan Simalungun.

“Jika dengan menggunakan karcis,PAD jelas perolehannya per hari dan tidak sama setiap harinya,namun dengan tanpa karcis setoran ditentukan setiap harinya ,sehingga perolehan retribusi parkir setiap hari lebih banyak masuk kantong pribadi oknum tertentu,” ujar Agus.

Dia mencontohkan,untuk beberapa derah seperti Kecamatan Bandar,Pematang Bandar,Bandar Masilam,diduga pelaku pungli berkedok juru parkir dengan muda memintah uang pada pengendara yang parkir tanpa memberikan selembar karcis.

“Masyarakat harus tau aturan Perpakiran suda di atur oleh Keputusan Direktur Jenderal Perhubungan Darat Nomor : 272/HK.105/DRDJ/96 Tentang Pedoman Teknis Penyelenggaraan Fasilitas Parkir Direktur Jenderal Perhubungan Darat,Pada BAB III dijelaskan tata cara parkir adalah sebagai berikut.

Fasilitas parkir tanpa pengendalian parkir : a.dalam melakukan parkir, juru parkir dapat memandu pengemudi kendaraan, b.juru parkir memberi karcis pada konsumen yang sedang parkir, c. juru parkir harus menggenakan seragam dan identitas.

Karcis dan indentitas itu wajib adanya sebagai bukti transaksi (hubungan hukum) antara pengelola atau petugas parkir dengan konsumen,sehingga apabila terjadi sesuatu hal terhadap kendaraan, maka pengelola atau petugas parkir dapat dimintai pertanggungjawaban secara hukum.

Dengan demikian,pengelola dan petugas parkir tidak bisa lepas tangan apabila terjadi kerusakan atau kendaraan hilang dengan dalih lokasi parkir tersebut hanya sewa tempat saja,akan tetapi pengelola atau petugas parkir juga wajib secara hukum untuk memelihara dan menjaga keamanan kendaraan.

“Dengan kata lain, demi hukum, dalam menggunakan jasa parkir, karcis merupakan bukti hukum,kalau tidak ada karcis, pungutan dianggap pungli,praktik parkir seperti ini tentunya harus ditertibkan,ini menjadi tanggung jawab pemerintah daerah khususnya Dinas Perhubungan Simalungun,Penegak hukum yaitu Kepolisian,jangan sampai terjadi pembiaran atau dianggap turut serta mendukung oknum-oknum melakukan tindakan pungutan liar (Pungli) kita berharap Camat Bandar Amon Carles Sitorus dan Kapolsek Perdagangan AKP Josia segera melakukan tindakan,bila perlu tangkap pelaku pungli berkedok Juru Parkir yang telah meresakan masyarakat.

“Memang ada kami di beri beberapa karcis bang,cuman perintahnya hanya diberikan pada konsumen yang minta karcis saja,bila konsumen tak minta ya tidak kami beri bang,tanyakan hal itu sama bang juntak atau pak muhidi,kami pun jadi serba salah,sebab kami harus setoran wajib setiap hari,jelas Jukir yang tidak mau disebutkan namanya.

Sampai berita ini disampaikan pada redaksi,Muhidi yang disebut sebagai kordinator juru Parkir Kecamatan Bosar Maligas,Bandar dan Bandar Masilam belum bisa ditemui untuk dimintai tanggapanya,dan Kapolsek Perdagangan AKP Josia saat dikonfimasi pada Senin 28/9/2020 belum mau memberikan keterangan terkait adanya dugaan pungli berkedok juru parkir di Perdagangan.(R)

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Tinggalkan Balasan